Lagu dan tarian DoJ bukan untuk tujuan perundangan. Ia adalah untuk tujuan politik. Tindakan undang-undang akan mengambil masa yang lama dan keputusan mungkin tidak seperti yang anda harapkan. Siapa yang boleh menunggu sepuluh tahun? Laporan Pasukan Petugas Khas mengenai kerugian forex AS $ 10 bilion akan keluar dalam beberapa minggu, jika tidak beberapa hari, sementara Pilihan Raya Umum akan diadakan dari bulan Agust tahun ini hingga separuh pertama tahun depan. Oleh itu, kita bercakap mengenai perancangan 12 bulan terbaik. Dan, pasti, perkara DoJ tidak dapat diselesaikan dalam 12 bulan.

(NST, 14 Mac 2017) – Pasukan Petugas Khas yang ditubuhkan untuk menyiasat kerugian tukaran mata wang asing Bank Negara Malaysia (BNM) pada tahun 1990-an akan membentangkan penemuannya kepada Kabinet dalam masa tiga bulan. Jika perlu, ini termasuk penubuhan Suruhanjaya Siasatan Diraja (RCI) mengenai perkara itu.

Tan Sri Mohd Sidek Hassan, yang merupakan pengerusi pasukan petugas, berkata pasukan yang terdiri dari enam anggota itu akan memberi tumpuan kepada tiga syarat rujukan. Ini termasuk menjalankan siasatan awal kerugian oleh BNM yang berkaitan dengan urus niaga spekulatif mata wang asing.

“Pasukan petugas akan menyiasat sama ada terdapat sebarang tindakan untuk menutup kerugian, dan sama ada kenyataan yang mengelirukan mengenai perkara itu disampaikan kepada Parlimen. Pasukan petugas itu akan mengemukakan cadangan tindakan selanjutnya kepada kerajaan, termasuk penubuhan Suruhanjaya Siasatan Diraja, jika perlu, berdasarkan keputusan siasatan, “kata Sidek dalam satu kenyataan hari ini.

 

Selama 30 tahun, Kit Siang melancarkan perang untuk mendedahkan kebenaran mengenai kerugian forex AS $ 10 bilion Bank Negara dan sekarang dia telah melakukan U-turn dan menukar sisi

Itulah yang diumumkan oleh Pasukan Petugas Khas tiga bulan lalu. Dan tiga bulan untuk Pasukan Petugas Khas untuk membentangkan penemuannya kepada Kabinet sudah pun selesai. Dan ketika Pasukan Petugas Khas membuat pengumuman ini tiga bulan yang lalu, Tun Dr Mahathir Mohamad, Tun Daim Zainuddin, Anwar Ibrahim dan Lim Kit Siang panik.

‘Geng berempat’ ini tahu apa yang terjadi pada tahun 1990-an yang mengakibatkan Bank Negara Malaysia kehilangan AS $ 10 bilion dalam perjudian pasaran forex. Sebenarnya, Kit Siang sendiri mengakui, dia telah menulis berjuta-juta perkataan mengenai perkara itu. Dan dia membawanya ke Parlimen pada tahun 1993 dan 1994 dan memaparkan secara terperinci mengenai skandal ini.

Dan, tentu saja, Mahathir, Daim dan Anwar tahu juga kerana mereka berada di belakangnya. Daim merancang perjudian itu, Mahathir mengarahkan Bank Negara untuk berjudi, dan Anwar bertanggungjawab menutup skandal dan menafikannya di Parlimen. Jadi keempat-empat mereka tahu butiran seperti mereka tahu “the back of their hands”.

Dan inilah sebabnya mereka panik. Mereka tahu Pasukan Petugas Khas – dan Suruhanjaya Siasatan Diraja (RCI) yang akan mengikuti laporan Pasukan Petugas Khas akan melaporkan kepada Kabinet – mendedahkan kebenaran. Dan kebenaran bukan sahaja akan menyakiti tetapi juga tidak dapat ditutup lagi. Dan ini akan menjejaskan Pakatan Harapan dengan teruk dan tidak dinafikan akan membebankan mereka dalam pilihan raya.

Jadi Mahathir, Daim, Anwar dan Kit Siang perlu mengawal kerosakan. Mereka tidak mampu tidak berbuat apa-apa. Tidak melakukan apa-apa seperti membunuh diri dalam politik. Satu-satunya senjata Pakatan Harapan menentang Perdana Menteri Najib Tun Razak, Umno, Barisan Nasional dan kerajaan adalah tuduhan penyalahgunaan kuasa, rasuah, salah laku, tadbir urus yang buruk, kekurangan ketelusan dan pembaziran dana awam. Inilah yang mereka harapkan untuk menurunkan Najib dan kerajaan.

Mahathir, Anwar dan Daim akan menghadapi masalah sebaik sahaja laporan Pasukan Petugas Khas keluar dan mereka akan menyeret Kit Siang dengan mereka

Tetapi apa yang akan berlaku jika sebelum Hari Raya Pasukan Petugas Khas (atau Kabinet) mengumumkan penemuannya? Bagaimanakah Pakatan Harapan dapat memberitahu pengundi bahawa kerajaan perlu diturunkan kerana penyalahgunaan kuasa, rasuah, salah laku, tadbir urus yang buruk, kurang ketelusan, pembaziran dana awam, dan sebagainya? Adakah tidak kelihatan munafik bagi Pakatan Harapan untuk meminta pengundi untuk menurunkan kerajaan kerana pelanggaran yang sama yang Pakatan Harapan sendiri lakukan?

Inilah yang menjadi masalah kepada Mahathir, Daim, Anwar dan Kit Siang. Oleh itu, mereka perlu mengalihkan perhatian dari apa yang akan dikatakan oleh Pasukan Petugas Khas tidak lama lagi. Sekiranya, katakan, Pasukan Petugas Khas mengumumkan penemuannya beberapa hari sebelum Hari Raya, ketika rakyat Malaysia akan pulang ke kampung, ianya akan memburukan keadaan. Rakyat akan bercakap tentang bagaimana Mahathir dan Daim mencuri wang US $ 10 bilion dari wang pembayar cukai dan bagaimana Anwar menutup jenayah itu dan berbohong kepada Parlimen dan bagaimana Kit Siang mendedahkan jenayah itu dan bercakap tentangnya selama 20 tahun – dan bagaimana, sekarang, Kit Siang tidak lagi bercakap mengenainya dan telah memaafkan Mahathir, Daim dan Anwar kerana mereka adalah sekutu politik.

Ya, ia kelihatan buruk, bukan? Dan itulah sebabnya mereka panik. Dan itulah sebabnya mereka semua duduk bersama Matthias Chang, Cynthia Gabriel dan Sivarasa Rasiah – untuk merancang bagaimana untuk mengalihkan perhatian dari apa yang akan berlaku dalam pengumuman Pasukan Petugas Khas. Ketika itu mereka mendapat idea ‘US-DoJ Part 2’.

BACA SETERUSNYA SI SINI:

Mahathir’s feeble attempt at reviving the dead 1MDB issue

The reason why the DoJ made that announcement yesterday

Untuk membayar pengumuman DoJ, Mahathir mendermakan US $ 5 juta kepada Yayasan Clinton dan sebagian wang ini disalurkan kepada orang-orang Lynch

Seperti yang disebutkan dalam dua artikel sebelumnya (lihat pautan di atas), pada 2016, Mahathir menghantar Mathias Chang, Khairuddin Abu Hassan, Zeti Akhtar Aziz, Abu Kassim Mohamed, dan Abdul Gani Patail ke AS untuk berjumpa dengan DoJ. Pada 20 Julai 2016, DoJ keluar dengan pengumuman mengenai penyiasatan ke 1MDB. Itu sepatutnya menjadi “the thunder before the lighting” – tetapi kerana kesalahan Daim dan Kadir Jasin, kilat tidak pernah berlaku. Dan Mahathir sangat marah.

Kali ini mereka tidak boleh gagal. Jadi pengumuman DoJ minggu ini dirancang dengan lebih baik. Mahathir meminta Matthias dan Sivarasa merangka kenyataan DoJ (sebab itulah ia datang dalam 251 muka surat dengan lebih daripada separuh memfitnah dan tidak berkaitan dengan isu itu). Apa yang Mahathir mahu bukan dokumen undang-undang tetapi dokumen yang penuh sensasi dan drama, walaupun ia tidak berkaitan dengan isu itu dan tidak boleh dibuktikan atau dibawa ke mahkamah. Lagipun, Mahathir tidak mengharapkan ia dibawa ke mahkamah. Dan jika itu berlaku, Mahathir akan mati dulu dan tidak lagi ada.

Lagu dan tarian DoJ bukan untuk tujuan perundangan. Ia adalah untuk tujuan politik. Tindakan undang-undang akan mengambil masa yang lama dan keputusan mungkin tidak seperti yang anda harapkan. Siapa yang boleh menunggu sepuluh tahun? Laporan Pasukan Petugas Khas mengenai kerugian forex AS $ 10 bilion akan keluar dalam beberapa minggu, jika tidak beberapa hari, sementara Pilihan Raya Umum akan diadakan dari bulan Agust tahun ini hingga separuh pertama tahun depan. Oleh itu, kita bercakap mengenai perancangan 12 bulan terbaik. Dan, pasti, perkara DoJ tidak dapat diselesaikan dalam 12 bulan.

Jadi pelannya mudah. Sebaik sahaja pengumuman DoJ dibuat, semua orang akan “jump onto the bandwagon and will whack left, right and centre”. Dan itu berlaku ketika anda membaca ini. Strategi ini adalah untuk membuat bising sebanyak mungkin dan memastikan bunyi bising datang dari seramai mungkin orang. Ia sepatutnya seperti letupan bunga api Empat Julai.

Pengumuman DoJ hanyalah seperti bunyi dan bunga api untuk menarik perhatian dan mengalih perhatian semua orang dari laporan yang akan datang mengenai skandal forex bernilai AS $ 10 bilion

Jadi Muhyiddin Yassin meminta Rosmah Mansor memulangkan barangan kemas itu. Gobind Singh Deo meminta IGP melancarkan siasatan jenayah. Dr Wan Azizah Wan Ismail meminta Dewan Parlimen khas untuk membincangkan pengumuman DoJ. Lim Kit Siang meminta seluruh Kabinet meletak jawatan pada Rabu depan. Oleh itu, menjerit dan meratap akan berterusan untuk minggu depan sehingga semua orang balek kampung hujung minggu depan.

Jika anda membaca butiran dalam dokumen 251-halaman itu, melainkan anda lembab, anda dapat melihat bahawa ia hanya tindakan dalam mencipta persepsi. Ada yang mengatakan dokumen itu merosakkan. Tetapi dalam apa cara ia merosakkan? Ia hanya merosakkan imej dan reputasi Najib jika anda percaya apa yang dikatakan. Walau bagaimanapun, ia tidak merosakkan Najib secara perundangan. Secara perundangan Najib tidak akan terjejas. Imej dan reputasinya adalah perkara yang lain.

Penyokong Pakatan Harapan, seperti Dapsters dan Pakatuns, akan mempercayai dokumen 251 muka surat ini. Mereka membenci Najib, Umno, Barisan Nasional dan kerajaan walaupun DoJ tidak membuat pengumuman itu dan dokumen 251 muka surat tidak keluar. Jadi apa perbezaannya? Walaupun DoJ keluar dengan kenyataan yang mengatakan bahawa pada siasatan lanjut mereka berpendapat bahawa Najib tidak bersalah mencuri RM42 bilion 1MDB, seperti yang didakwa oleh Mahathir, Dapsters dan Pakatuns tidak akan mempercayainya. Mereka akan mengatakan bahawa DoJ berbohong.

Dalam erti kata lain, Dapsters dan Pakatuns akan mengundi Pakatan Harapan walau macam mana pun. Pengumuman DoJ ini tidak akan mengubah apa-apa. Penyokong Umno tegar juga akan tetap mengundi Umno manakala penyokong PAS tegar akan mengundi PAS. Inilah realiti keadaan. Tetapi kemudian 30% daripada atas pagar yang masih belum membuat keputusan berkemungkinan besar akan terpengaruh. Dan inilah sasaran mereka. Dan dalam pilihan raya, 5% undi dapat menentukan keputusannya, 30% atas pagar bukan perkara kecil.

Oleh itu, pusingan kedua pengumuman DoJ ini ada dua objektif. Ia bukan tentang ke mahkamah. Itu mengambil masa yang lama dan tidak mencapai matlamat jangka pendek mereka. Ini adalah tentang membuat senjata gangguan besar-besaran supaya mereka dapat mengalihkan perhatian rakyat dari laporan Pasukan Petugas Khas mengenai kehilangan mata wang AS $ 10 bilion yang dialami Bank Negara dan kebenaran di sebalik skandal itu. Dan ia adalah mengenai mempengaruhi pengundi atas pagar dan pengundi yang belum membuat keputusan dengan cerita bahawa Najib dan Umno mencuri AS $ 4.5 bilion wang rakyat.

Khairuddin dan Matthias terbang ke AS untuk menemui DoJ bagi membuat ‘aduan’, yang merupakan asas untuk pengumuman DoJ

Apa yang Mahathir berharap dapat capai adalah memberitahu rakyat: hey, lupakan tentang US $ 10 bilion yang Pasukan Petugas Khas mengatakan saya mencuri walaupun bernilai US $ 23 bilion hari ini, tetapi tumpukan perhatian kepada US $ 4.5 bilion yang DoJ mengatakan Najib mencuri.

Sebenarnya DoJ tidak mengatakan Najib mencuri apa-apa. Mahathir mengatakan bahawa DoJ mengatakan bahawa Najib mencuri AS $ 4.5 bilion. Dan itulah tujuan semua bunyi bising dua hari lepas, yang akan berterusan sehingga Hari Raya. Dan, tentu saja, Mahathir tidak akan memberitahu rakyat Malaysia bahawa dokumen DoJ itu penuh dengan ‘butiran’ kerana ia telah digubal oleh Matthias dan Sivarasa manakala Cynthia hanya menyerahkannya kepada DoJ untuk diedarkan.

Sebenarnya ini adalah strategi yang baik jika pilihan raya umum akan diadakan tidak lama selepas Hari Raya. Tetapi jika pilihan raya umum akan diadakan dalam satu tahun atau lebih, maka semua usaha ini akan menjadi sia-sia – kecuali mereka boleh mendapatkan DoJ untuk membuat pengumuman ketiga selepas Parlimen dibubarkan setahun dari sekarang.

Satu tahun terlalu lama dalam politik. Banyak perkara boleh berlaku dalam masa seminggu. Sekiranya kebakaran London Tower berlaku sebelum pemilihan umum di UK baru-baru ini, bukan hanya selepas itu, keputusannya akan sangat berbeza dan kemungkinan besar Perdana Menteri UK kini akan menjadi Jeremy Corbyn.

Sudah tentu, Dapsters dan Pakatuns merayakan sepanjang malam dan akan minum pada hari Raya ini. Tetapi parti tidak pernah bertahan lama walaupun parti maraton. Cepat atau lambat semua parti mesti berakhir dan semua orang pulang ke rumah. Ketika itulah Najib akan menyerang. Dan dia akan memastikan bahawa serangan itu menyebabkan kerosakan kekal dan meninggalkan parut sepanjang hayat. Kemudian dia akan mengistiharkan pilihan raya umum dan “menyembelih” Pakatan Harapan seperti bagaimana orang India menyembelih tentera George Armstrong Custer di Little Big Horn.

Oh, satu perkara yang terakhir, sila ingat anda baca di sini bahawa Malaysia Today adalah yang pertama meramalkan “pembunuhan” Pakatan Harapan dalam pilihan raya umum akan datang dan bahawa serangan DoJ itu tidak berjaya menjatuhkan Najib, Umno dan Barisan Nasional.

Mahathir membelanjakan berjuta-juta untuk mendapatkan DoJ membuat pengumuman 20 Julai 2016 dan berjuta-juta lagi untuk pengumuman 15 Jun 2017; Harga biasa yang dibayar untuk perkhidmatan melobi di Amerika Syarikat

– Malaysia Today

PENAFIAN : Artikel pendedahan ini adalah diambil sepenuhnya dari laman blog Malaysia Today dengan tajuk asal MAHATHIR IS PLAYING HIS LAST CARD IN A FUTILE ATTEMPT TO OUST NAJIB. Segala isi kandungan ini adalah dari penulis blog berkenaan dan pihak pru14.tv mungkin tidak bermaksud sedemikian. Pihak pru14.tv berharap pihak yang dituduh/diceritakan dalam artikel ini tampil membuat penafian jika ini merupakan fitnah dari pihak tak bertanggungjawab keatas dirinya, atau sebaliknya. Terima kasih.

– PRU14.TV